Biografi Imam Syafi’i dan Imam Abu Syuja

🌍 BimbinganIslam.com
Jum’at, 06 Rabi’ul Awwal 1437 H / 18 Desember 2015 M
👤 Ustadz Fauzan ST, MA
📙 Muqaddimah Bagian 3
🔊 Kajian 03 |  Biografi Imām Syāfi’ī dan Imām Abū Syujā’
⬇ Link Download: https://goo.gl/h7uPtr
~~~~~~~~~~~~~~~

BIOGRAFI IMĀM SYĀFI’Ī DAN IMĀM ABŪ SYUJĀ’

بسم اللّه الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله و بعد.

Para ikhwah sekalian, para Sahabat yang dirahmati oleh Allāh Subhānahu wa Ta’āla, pada halaqah yang ke-3 ini kita akan mengenal secara ringkas tentang Imām Asy-Syāfi’ī dan Imām Abū Syujā’.

■ IMĀM ASY-SYĀFI’Ī

• Beliau bernama Muhammad bin Idrīs bin Al-‘Abbās bin ‘Utsmān bin Asy-Syāfi’ī yang dikenal sebagai Imām Asy-Syāfi’ī.

• Beliau lahir pada tahun 150 H.

⇒ Pada tahun tersebut, meninggal Imam Abū Hanīfah. Oleh karena itu, orang-orang pun mengatakan:

مات الإمام و ولد الإمام

“Meninggal seorang imam digantikan kelahiran seorang imam yang lainnya.”

• Beliau adalah seorang imam yang masyhūr dari kalangan kaum muslimin dan memiliki pendapat (madzhab) yang tersebar ke seluruh penjuru dunia.

• Imām Asy-Syāfi’ī lahir di Ghazza Palestina dalam keadaan yatim.

⇒ Perhatian yang besar sang ibu kepada Imām Asy-Syāfi’ī akan pendidikan Imām Asy-Syāfi’ī menyebabkan Ibu Imām Asy-Syāfi’ī memutuskan untuk berpindah ke kota Mekkah, yang mana pada saat itu kota Mekkah dipenuhi oleh para ulama di berbagai cabang ilmu.

• Imām Asy-Syāfi’ī mulai menuntut ilmu dengan menghafal AlQur’an.

⇒ Beliau hafal Al-Qurān pada saat umur beliau mencapai 7 tahun.

⇒ Dan terus menuntut ilmu sehingga dapat menghafalkan Kitab Muwaththa’ Imām Mālik pada umur beliau mencapai 10 tahun.

⇒ Dan terus menuntut ilmu sampai beliau diperbolehkan untuk berfatwa, dikatakan pada saat umur 15 tahun (pada riwayat yang lain pada saat umur 18 tahun).

⇒ Dan beliau pun terus menuntut ilmu, baik kepada Imam Mālik maupun kepada ulama yang lainnya sehingga menguasai berbagai cabang ilmu di dalam agama.

• Imām Asy-Syāfi’ī rahimahullāh, beliau dikenal sebagai ulama yang tawādhu’ yang sangat dermawan.

⇒ Dan keluasan ilmu beliau, kecerdasan otak beliau menjadikan pendapat-pendapat beliau sebagai rujukan bagi kalangan ulama yang lainnya.

• Imām Asy-Syāfi’ī, beliau memiliki karya yang sangat banyak, diantara yang terkenal Al-‘Umm dan Ar-Risālah.

• Dan Imām Asy-Syāfi’ī  beliau wafat pada tahun 204 H, dengan meninggalkan manfaat yang besar bagi kaum muslimin, rahimahullāhu rahmatan wāsi’ah.

■ IMĀM ABŪ SYUJĀ’

• Beliau adalah Ahmad bin Al-Husain bin Ahmad Al-Asfahāniy, salah seorang ulama Asy-Syafi’iyyah yang terkenal. Dan beliau dikenal dengan panggilan Al-Qādhi Abū Syujā’ (Al-Qādhi yaitu hakim)

• Beliau belajar fiqih Asy-Syāfi’ī lebih dari 40 tahun di kota Bashrah.

• Abū Syujā’ lahir pada tahun 434 H, dikatakan tahun 533 H.

• Dan dikenal sebagai seorang ulama yang sangat dermawan, yang ahli ibadah, yang wara’, yang shālih, yang memiliki ilmu yang luas dan sangat ta’at di dalam melaksanakan agama.

• Imām Abū Syujā’ diriwayatkan bahwasanya beliau memiliki umur yang sangat panjang, yaitu mencapai 160 tahun dan dengan kondisi yang sehat wal ‘āfiyat.

⇒ Tatkala beliau ditanya tentang rahasianya maka beliau mengatakan:

ما عصيت الله بعضو منها في الصغر، فحفظها الله في الكبر

“Saya tidak pernah di waktu muda saya bermaksiat dengan Allāh walaupun dengan 1 anggota tubuh saya. Maka (alhamdulillāh) Allāh menjaganya di masa tua saya.”

• Beliau menulis matan Abū Syujā’ karena permintaan orang-orang agar beliau meringkas (membuat ringkasan) tentang madzhab Syāfi’ī yang mudah dipelajari dan mudah untuk dihafalkan.

⇒ Dan matan Abū Syujā’ ini terus dipelajari sampai saat ini menunjukkan matan tersebut memiliki kelebihan.

✓Dan kita berharap keikhlashan dari sang penulis sehingga Allāh Subhānahu wa Ta’āla menjadikan dia kekal, menjadikan dia terus dipelajari oleh kaum muslimin.

• Imām Abū Syujā’ menjabat sebagai seorang qādhi (hakim). Namun di akhir hayatnya beliau sengaja berpindah ke Madinah dalam rangka untuk membaktikan diri melayani masjid Nabawi dengan membersihkannya, kemudian menggelar tikar dan melayani para jamā’ah sampai akhir hayat beliau.

Demikianlah tentang kedua Imam ini secara ringkas rahimahumullāh rahmatan wāsi’ah.

Dan kita cukupkan halaqah yang ke-3.

وَصَلَّى الله عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ والسلّم
وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين
والسلام عليكم ورحمة اللّه وبركاته
______________________________
📦 Donasi Operasional & Pengembangan Dakwah Group Bimbingan Islam
| Bank Mandiri Syariah
| Kode Bank 451
| No. Rek : 7103000507
| A.N : YPWA Bimbingan Islam
| Konfirmasi Transfer : +628-222-333-4004

🌐 Website: 
http://www.bimbinganislam.com
👥 Facebook Page: 
Fb.com/TausiyahBimbinganIslam
📣 Telegram Channel:
http://goo.gl/4n0rNp
📺 TV Channel:
http://BimbinganIslam.tv

Tentang Auliyanti

Simple person, manusia bodoh yg sedang belajar dan terus memperbaiki diri
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s