Bila sifat iblis ada padaku

🌍 BimbinganIslam.com
Sabtu, 23 Shafar 1437 H / 05 Desember 2015 M
📝 Materi Tematik | BILA SIFAT IBLIS ADA PADAKU
______________________________

BILA SIFAT IBLIS ADA PADAKU

Iblis…

Ketika mendengar namanya, terbayang di benak kita makhluk yang mengerikan, sangat buruk, jahat, dengan berbagai sifat tercela yang membuat kita lari darinya.

Seorang Muslim yang berakal tentu berusaha menjauh dari Iblis dan sangat takut terkena godaan dan tipu dayanya.

Akan tetapi, sadarkah kita bahwa ada sifat Iblis yang ternyata terkadang bahkan sering menjangkiti diri kita sebagai seorang Muslim, bahkan seorang thalibul ‘ilmi, bahkan seorang ustadz sekalipun?

Sifat yang sangat tercela, dan menyebabkan ia terlaknat sejak Nabi Adam ‘alaihi salam diciptakan sampai hari kiamat kelak..

Ya, itulah sifat takabbur atau sombong.

Sifat takabbur adalah sifat warisan Iblis, karena Iblislah yang pertama kali berakhlak dengan sifat ini.

Allah mengabarkan kepada kita tentang sifat Iblis ini dalam beberapa ayat Al Qur’an, diantaranya:

قالَ تعالى : ” وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُنْ مِنَ السَّاجِدِينَ * قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ ” [ الأعراف :١١ – ١٢]

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakanmu, kemudian Kami membentuk (tubuhmu), kemudian Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kalian kepada Adam.” Maka mereka sujud, kecuali Iblis, dia tidak termasuk mereka yang bersujud.

(Allah) berkata: “Wahai Iblis, apa yang menghalangimu untuk sujud ketika Aku perintahkan?” Iblis menjawab: “aku lebih baik dari dia (Adam), Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan Engkau ciptakan ia (Adam) dari tanah”.

(QS Al A’raf: 11-12)

Maka marilah kita perhatikan satu kalimat yang Iblis ucapkan:

“Aku lebih baik daripada dia..”

⇒ Kalimat yang lahir dari sifat sombong.

⇒ Kalimat yang menyebabkan murka Allah.

⇒ Kalimat yang menyebabkan Iblis terlaknat selama-lamanya.

⇒ Kalimat yang menyebabkan hilangnya kenikmatan surga yang semula ia rasakan dan berganti dengan ancaman siksa api neraka yang kekal abadi.

⇒ Kalimat yang menyebabkan jatuhnya kedudukannya yang semula mulia bersama para malaikat, menjadi sangat hina dan rendah di dalam Jahannam.

Betapa seringnya perasaan lebih baik dari orang lain ini menjangkiti kita.

Terkadang seorang yang memiliki harta yang banyak merasa lebih mulia dari pada yang berharta pas-pas-an…

Terkadang seorang yang cantik atau tampan merasa lebih baik daripada orang yang diberi kekurangan fisik…

Terkadang seorang yang berilmu meremehkan orang dengan pendidikan rendah…

Terkadang seorang yang memiliki nasab yang terhormat memandang hina orang biasa…

Bahkan terkadang orang yang telah mempelajari sunnah meremehkan orang belum dibukakan hatinya untuk belajar ilmu agama!

Subhanallah…

Ternyata perasaan seperti itu adalah hal yang harus dihilangkan dari dalam dada-dada kita, seorang Muslim. 

Namun, bila sifat ini terlanjur ada pada kita, bagaimana kita mengusirnya?

■ PERTAMA | Menyadari bahwa sombong hanyalah hak Allah semata, sementara makhluk tidak berhak menyamai Allah dalam sifat ini.

Dalam sebuah hadist dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:

“Kemuliaan adalah kain Allah dan kesombongan adalah selendang Allah, barangsiapa yang mencopot selendangKu, maka akan Aku adzab.” (HR Bukhari dan Muslim)

Imam Nawawi berkata: “Makna mencopot selendangku adalah berakhlak dengan kesombongan tersebut.”

■ KEDUA | Merenungkan sirah nabawiyah.

Seandainya manusia berhak untuk sombong, maka beliau shalallahu alaihi wa sallam lah yang paling berhak untuk memiliki sifat ini karena beliau adalah makhluk yang terbaik, akan tetapi beliau adalah manusia yang paling tawadhu’.

■ KETIGA | Mengingat ancaman dan balasan bagi orang yang sombong di hari kiamat nanti.

◆ Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam bersabda dalam hadist dari Abdullah Ibnu Mas’ud:

“Tidak masuk surga orang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar dzarrah (biji sawi).”

Seorang sahabat berkata: “Bagaimana dengan seseorang yang menyukai pakaian yang indah dan sandal yang bagus?”.

Rasullullah menjawab: “Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan, (tetapi) sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia.”

(HR Muslim)

◆ Dalam hadist yang lain, Abdullah Ibnu Umar radhiyallahu anhuma berkata: Berkata Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam:

“Barangsiapa yang menyeret tsaubnya (jubahnya) karena sombong, Allah tidak akan melihatnya pada hari kiamat.”

(HR Bukhari)

■ KEEMPAT | Menyadari bahwa orang yang sombong akan dibenci dan ditinggalkan oleh manusia.

Karena tidak ada orang yang rela direndahkan dan diremehkan oleh orang lain.

Akhirnya, mari kita renungkan sebuah kisah seorang yang sombong dan Malik Bin Dinar.

Seorang yang sombong berjalan di hadapan Malik Bin Dinar, dan ia menampakkan kesombongan melalui cara berjalannya, maka Malik Bin Dinar menegurnya :

“Apakah kamu tahu bahwa cara berjalan seperti ini dibenci Allah?”

Orang itu menjawab: “Apa kamu tidak mengenalku?”

Maka Malik Bin Dinar menjawab: “Tentu, (engkau adalah) yang awalnya berasal dari air mani yang hina, dan akhirmu adalah bangkai yang kotor, sedangkan sekarang ini engkau adalah pembawa kotoran”.

Maka orang sombong tersebut tersadar dan berkata: “Engkau telah membuatku mengenal diriku”.

Maka, wahai kita yang sedang merasa bangga dengan diri kita sendiri,

Ingatlah bahwa setinggi apapun kedudukan kita…

Semulia apapun nasab kita…

Sebanyak apa pun harta kita…

Sebaik apa pun rupa kita…

Akhir kita adalah kematian…

Dan pakaian kita adalah kain kafan…

Sedangkan rumah kita adalah kuburan.

Maka apakah lagi yang akan kita sombongkan setelahnya?

✒Ummu Sholih
Di Kota AlMadinah AnNabawiyyah
______________________________
📦 Donasi Operasional & Pengembangan Dakwah Group Bimbingan Islam
| Bank Mandiri Syariah
| Kode Bank 451
| No. Rek : 7103000507
| A.N : YPWA Bimbingan Islam
| Konfirmasi Transfer : +628-222-333-4004

🌐 Website: 
http://www.bimbinganislam.com
👥 Facebook Page: 
Fb.com/TausiyahBimbinganIslam
📣 Telegram Channel:
http://goo.gl/4n0rNp

image

📺 TV Channel:
http://BimbinganIslam.tv

Tentang Auliyanti

Simple person, manusia bodoh yg sedang belajar dan terus memperbaiki diri
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s